Kenali Apa itu Funding, Cara Kerja dan Tahapannya, Biar Makin Paham!

Apakah Anda pernah mendengar istilah “funding”? Jika iya, mungkin Anda penasaran apa sebenarnya arti dari istilah tersebut, bagaimana cara kerjanya, dan tahapan-tahapan yang terlibat di dalamnya. 

Artikel ini akan membahas secara lengkap tentang apa itu funding, cara kerjanya, dan tahapannya, sehingga Anda akan lebih paham tentang konsep ini.

Apa itu Funding?

Funding adalah proses pengumpulan dana atau sumber pendanaan untuk membiayai suatu proyek, bisnis, atau kegiatan lainnya. Dalam konteks bisnis, funding dapat berarti memperoleh modal dari investor, bank, atau lembaga keuangan lainnya untuk mengembangkan bisnis atau memenuhi kebutuhan keuangan perusahaan.

Funding dapat dilakukan melalui beberapa cara, seperti pinjaman, investasi, atau penerbitan saham. Tujuan utama dari funding adalah untuk mendapatkan sumber dana yang cukup untuk memulai atau mengembangkan suatu proyek atau bisnis.

Cara Kerja Funding

Proses kerja funding dapat berbeda-beda tergantung dari jenis funding yang dilakukan. Berikut adalah beberapa cara kerja dari jenis-jenis funding yang umum:

Pinjaman

Funding melalui pinjaman adalah cara yang paling umum digunakan oleh perusahaan atau individu untuk mendapatkan dana. Pinjaman dapat diperoleh dari bank, lembaga keuangan, atau pihak lain yang bersedia memberikan pinjaman dengan bunga tertentu.

Proses kerja funding melalui pinjaman biasanya melibatkan langkah-langkah berikut:

  • Mempersiapkan dokumen-dokumen yang diperlukan, seperti laporan keuangan, rencana bisnis, dan jaminan.

  • Mengajukan permohonan pinjaman ke bank atau lembaga keuangan terkait.

  • Melakukan proses verifikasi dan evaluasi oleh pihak pemberi pinjaman.

  • Jika permohonan disetujui, dana akan diberikan kepada peminjam dengan kesepakatan mengenai jangka waktu dan bunga pinjaman.

  • Peminjam harus membayar cicilan pinjaman sesuai dengan kesepakatan yang telah ditetapkan.

Investasi

Funding melalui investasi berarti mendapatkan dana dari investor yang bersedia menyuntikkan modal ke dalam bisnis atau proyek tertentu. Investasi dapat berupa saham, obligasi, atau bentuk investasi lainnya.

Proses kerja funding melalui investasi biasanya melibatkan langkah-langkah berikut:

  • Menyusun proposal investasi yang menarik bagi calon investor.

  • Mencari calon investor yang tertarik untuk menyuntikkan modal ke dalam bisnis atau proyek.

  • Melakukan negosiasi mengenai persyaratan investasi, seperti jumlah modal yang akan disuntikkan, persentase kepemilikan, dan tingkat pengembalian yang diharapkan.

  • Setelah kesepakatan dicapai, investor akan memberikan dana kepada bisnis atau proyek sesuai dengan kesepakatan.

  • Bisnis atau proyek harus memberikan laporan keuangan dan pengembangan secara berkala kepada investor.

Penerbitan Saham

Funding melalui penerbitan saham adalah cara untuk mendapatkan dana dengan menjual saham perusahaan kepada investor. Saham adalah bagian kepemilikan dalam suatu perusahaan.

Proses kerja funding melalui penerbitan saham biasanya melibatkan langkah-langkah berikut:

  • Menyusun prospektus saham yang berisi informasi mengenai perusahaan, rencana bisnis, dan proyeksi keuangan.

  • Memasarkan prospektus saham kepada calon investor.

  • Investor yang tertarik akan membeli saham perusahaan dengan harga tertentu.

  • Setelah proses penjualan saham selesai, perusahaan akan mendapatkan dana dari investor.

  • Investor yang membeli saham akan menjadi pemegang saham perusahaan dan berhak mendapatkan dividen atau keuntungan dari perusahaan.

Tahapan-tahapan Funding

Selain cara kerja, terdapat juga beberapa tahapan dalam proses funding yang harus dilalui. Tahapan-tahapan ini dapat bervariasi tergantung dari jenis funding yang dilakukan, namun secara umum terdapat beberapa tahapan yang umum ditemui, antara lain:

Persiapan

Tahapan persiapan melibatkan pengumpulan dan penyusunan dokumen-dokumen yang diperlukan untuk memulai proses funding. Dokumen-dokumen yang biasanya diperlukan meliputi laporan keuangan, rencana bisnis, proposal investasi, atau prospektus saham.

Pencarian Sumber Pendanaan

Setelah dokumen-dokumen persiapan selesai, tahapan selanjutnya adalah mencari sumber pendanaan. Pencarian sumber pendanaan dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti menghubungi bank, lembaga keuangan, investor, atau pihak-pihak lain yang bersedia memberikan dana.

Negosiasi

Setelah menemukan calon pemberi dana, tahapan selanjutnya adalah negosiasi. Pada tahap ini, kedua belah pihak akan membahas dan menyelesaikan berbagai perincian mengenai jumlah dana yang akan diberikan, persentase kepemilikan, tingkat pengembalian, atau persyaratan lainnya.

Penandatanganan Perjanjian

Setelah mencapai kesepakatan, tahapan selanjutnya adalah penandatanganan perjanjian. Perjanjian ini akan mengikat kedua belah pihak dalam kontrak yang mengatur hubungan dan persyaratan funding.

Penyerahan Dana

Setelah perjanjian ditandatangani, tahapan selanjutnya adalah penyerahan dana. Pemberi dana akan memberikan dana kepada penerima dana sesuai dengan kesepakatan yang telah ditetapkan.

Monitoring dan Pelaporan

Setelah dana diterima, tahapan terakhir adalah monitoring dan pelaporan. Penerima dana harus memberikan laporan keuangan dan perkembangan proyek secara berkala kepada pemberi dana. Pemberi dana juga dapat melakukan monitoring untuk memastikan dana yang diberikan digunakan sesuai dengan perjanjian.

Dengan memahami konsep funding, cara kerjanya, dan tahapannya, Anda akan lebih siap dan paham dalam mengajukan permohonan funding atau menjalankan proses funding untuk membiayai proyek atau bisnis Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed